DepokNews – Ramadan menjadi momentum berharga untuk tazkiyah al-nafs atau penyucian jiwa. Demikian disampaikan oleh Wali Kota Depok Mohammad Idris dalam Tausiah Ramadan, Kamis (22/04/21).

“Semoga Allah SWT memberikan   banyak  keberkahan dan kemudahan di Ramadan untuk mengamalkan segala bentuk amalan yang dianjurkan Baginda Nabi Muhammad SAW,” katanya melalui kanal youtube pribadi Mohammad Idris.

Dirinya menjelaskan, Ramadan merupakan momentum tazkiyah al-nafs atau penyucian diri dan pembersihan jiwa. Karena, Allah SWT mencurahkan rahmat dan maghgiroh-Nya di bulan Ramadan. 

“Kita tahu Rasulullah adalah sosok hamba Allah, utusan Allah yang dosanya di ampuni sebelum dan sesudahnya. Beliau adalah figur yang bersih dari dosa. Tapi beliau meneladankan kita untuk beristighfar 70 hingga 100 kali setiap harinya,” jelasnya. 

Lebih lanjut, ucapnya, dalam hadis Allah SWT berfirman, Wahai hamba ku engkau telah melakukan dosa di siang dan malam hari, dan aku Tuhanmu akan mengampuni dosa-dosa kalian tanpa kecuali. Maka lakukan istighfar kepada ku, aku akan mengampuni dosa-dosamu.

“Hal itu direalisasikan oleh Rasulullah SAW tidak kurang beliau beristighfar. Beliau juga mengajarkan satu kalimat istighfar yang disukai Allah SWT. Zikir ini dikenal dengan nama Sayyidul Istighfar, yang paling inti,” jelasnya. 

Menurut Mohammad Idris, memang benar ada bacaan istighfar yang sering diucapkan, misalnya Astagfirullah hal adzim.  Namun Sayyidul Istighfar adalah yang paling inti. 

“Sayyidul Istighfar ini artinya pengakuan Allah adalah Tuhan, Allah yang maha pencipta. Dan bahkan kita punya janji kepada Allah untuk menjalani segala perintah Allah SWT. Makanya kita minta dalam istighfar, agar Allah memberikan perlindungan dari kejahatan kita segala taubat, beristighfar mohon ampun. Karena tidak ada yang dapat memberi pengampunan kecuali Allah SWT,” tutupnya. 

Sumber : depok.go.id