Ketua DPD PKS Depok Hafid Nasir (Istimewa)

DepokNews- PKS Depok mengaku merasa santai dengan adanya Koalisi Depok Bersatu (KDB) yang ikut meramaikan Pilkada Depok tahun 2020.

Ketua DPD PKS Kota Depok, Hafid Nasir mengaku, santai dengan kehadiran KDB di Depok. Sebab, menurutnya lahirnya KDB merupakan sebuah dinamika politik yang lumrah terjadi.

“Santai saja. Karena setiap keputusan untuk mengusung calon kepala daerah itu berada di pusat bukan daerah,” ujar Hafid.

Hafid mengungkapkan, kalaupun KDB tetap solid mengusung calon mereka (Pradi Supriatna). PKS tidak merasa gentar mengusung calon mereka dalam kontestasi Pilkada Kota Depok tahun 2020 nanti.

Dia menyebutkan, saat ini PKS sudah mengusung lima kandidat calon Walikota Depok untuk maju dalam Pilkada. Diantaranya , Hafidz sendiri, Suparyono, Imam Budi Hartono, T Farida Rachmayanti, dan Amri Yusra.

“Siapapun nanti yang akan diusung PKS kami serahkan semuanya kepada pusat,” jelas Anggota DPRD Depok ini.

Kemungkinan kembali mengusung Mohammad Idris sebagai incumbent, Hafid mengaku, partainya masih mengkaji dan melakukan penilaian atas kinerja Idris selama menjabat Walikota Depok.

“Kandidat masih diutamakan dari internal partai PKS. Tapi kami juga masih memantau kinerja walikota sekarang berdasarkan RPJMD dan kepuasan dari masyarakat,” tandasnya.(mia)