Kabar Ketua KPU Depok Tersangka Kasus Korupsi Hanya Hoax

Posted on 35 views
DepokNews- Terkait pemberitaan ditetapkan nya Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Depok, Titik Nurhayati sebagai tersangka kasus korupsi anggaran publikasi Pilkada sebesar Rp 2,2 miliar. Kejaksaan Negeri (Kejari) Depok, pastikan berita tersebut adalah hoax.
Sebelumnya beredar berita di salah satu portal media online yang menyebutkan Titik sudah ditetapkan tersangka hingga dicekal bepergian ke luar negeri. Dalam pemberitaan, Kasi Pidsus Kejari Depok Daniel De Rozari mengungkapkan jika penetapan Titik setelah pihaknya  membedah berkas kasus korupsi yang menjerat Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) KPUD Depok, Fajri Asrigita Fadillah.
Menanggapi hal tersebut Daniel menegaskan jika pemberitaan itu adalah hoax. Ia menuturkan bahwa dirinya tidak pernah memberikan pernyataan terkait kasus yang melibatkan Ketua KPUD Depok. Ia pun meyakinkan jika dia tidak pernah merasa diwawancarai.
“Saya tidak pernah memberikan pernyataan atau komentar apa-apa tentang kasus ini. Saya tegaskan, tidak pernah merasa diwawancara dan apa yang ditulis wartawan tersebut tidak benar,” jelasnya, Kamis (12/10).
Ia mengaku sudah bertemu langsung dengan pembuat berita dan meminta konfirmasi. Meski demikian dirinya belum dapat mengambil keputusan langkah apa selanjutnya akan diambil.
“Kita lihat saja nanti. Saya perlu komunikasi kan dengan Kajari, apakah menggugat yang bersangkutan atau melaporkannya ke Dewan Pers,” terangnya.
Sementara itu Kepala Kejaksaan Negeri Depok Sufari pun menegaskan jika pemberitaan tersebut tidak benar. Meski demikian, pihaknya mengaku terkait kasus itu saat ini sedang menunggu keputusan Kasasi perkara tersebut.
“Belum ada penetapan tersangka, kami menunggu keputusan Kasasi nya. Dalam satu keputusan tidak ada kerugian negara, sementara jika sudah begitu tidak bisa sembarang menetapkan tersangka kepada seseorang,” tegasnya.
Dirinya menuturkan jika sudah mengajukan Kasasi. Terkait prosesnya saat ini seperti apa, menurutnya Mahkamah Agung lah yang lebih berkompeten menyampaikan keterangan.
“Yang jelas kami sudah ajukan kasasi. Prosesnya sudah sampai mana, silahkan tanyakan ke Mahkamah Agung,” tutur Sufari.
Dia menerangkan jika dalam putusan kasasi, Mahkamah Agung setuju dengan kejaksaan maka kasus nya akan ditindaklanjuti.
“Jika didapati kerugian negara yang dinikmati si A, si B maka harus ditindaklanjuti. Tapi kalau putusan nya sama dengan Pengadilan Tipikor Bandung yakni tak ada kerugian negara, ya harus terima keputusan itu,” terangnya.
Sebelumnya diberitakan oleh portal media online itu penetapan status tersangka Titik Nurhayati dijatuhkan empat hari setelah penandatanganan Perjanjian Kerja Sama atau MoU dengan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat terkait persiapan Pilgub Jabar 2018.(mia)