Foto: Walikota Depok, Mohammad Idris

Idris Sampaikan Lima Pedoman Merencanakan Anggaran

Posted on 694 views

DepokNews –Walikota Depok Mohammad Idris menghadiri sekaligus membuka Forum OPD Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan yang berlangsung di Gedung Sasono Mulyo, Jatimulya, Cilodong, Kamis pagi (15/02/2018). Acara yang dihadiri 130 orang peserta mengusung tema “Kita Tingkatkan Kualitas Pelayanan Publik yang Profesional melalui Forum OPD Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Depok.”

Pada acara yang diawali dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya serta Mars Damkar, Walikota Depok Mohammad Idris mengatakan bahwa setidaknya ada lima hal yang dijadikan pedoman untuk merencanakan anggaran sesuai dengan tugas pokok dan fungsi.

Pertama, kepemimpinan. Berbicara kepemimpinan yang dimaksud bukan hanya Wali Kota atau Wakil Wali Kota saja, tapi juga para Kepala Perangkat Daerah sampai dengan kepemimpinan wilayah, Camat dan Lurah. “Harus benar-benar kita jaga konsep kepemimpinan. Memimpin adalah melayani, inilah hakekat kepemimpinan. Melayani berarti kita berupaya maksimal untuk meningkatkan taraf hidup orang yang kita pimpin atau kesejahteraannya,” kata Idris. Dirinya mengingatkan kita semua untuk bekerja sama dan sama-sama bekerja.

Kedua, rencana prioritas pembangunan. Wali Kota menyampaikan kembali prioritas pembangunan RPJMD Kota Depok Tahun 2016-2021 yang menjadi acuan dalam merencanakan anggaran atau rencana kerja. Ada tujuh prioritas pembangunan, yakni membangun infrastruktur publik dan penataan kota yang nyaman dan ramah; meningkatan daya saing dan ketahanan ekonomi dengan meningkatkan sektor strategis domestik/lokal; meningkatkan kualitas hidup lingkungan, meningkatkan ketahanan keluarga dan sosial kemasyarakatan yang ramah dan relijius; meningkatkan pemerataan pembangunan berbasis kewilayahan; meningkatkan derajat kesehatan masyarakat serta meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia. Selain itu juga ada tiga program unggulan dan sepuluh janji walikota yang juga menjadi bahan pedoman perencanaan anggaran atau rencana kerja.

Ketiga, SDM dan keuangan daerah. Saat ini pendapatan Kota Depok sangat mengandalkan pajak baik itu PBB, retribusi maupun pajak lainnya. “Ini juga memerlukan kesadaran warga untuk taat membayar pajak yang menjadi sumber pendapatan kita. Namun saat ini juga telah ada MoU dengan para pelaku usaha untuk menyalurkan CSR-nya dalam rangka membangun Kota Depok” terang Wali Kota.

Selanjutnya, kualitas dan kuantitas. Saat ini, ratio antara petugas Damkar dengan jumlah penduduk Kota Depok sangat  kurang sekali. “Kita baru memiliki tenaga PNS sebanyak 58 orang dan tenaga Non PNS sebanyak 130 orang di Damkar. Kita masih banyak membutuhkan SDM baik secara kuantitas dan juga kualitas,” kata orang nomor satu di Depok. Namun saat ini telah ada 1005 Satlakar untuk penanggulangan bencana di 63 kelurahan dan juga SKKL (Sistem Ketahanan Kebakaran Lingkungan) yang berada dititik rawan kebakaran, diantaranya di Kampung Lio.

“Tenaga pemadam kebakaran masih sangat minim, untuk itu kami ucapkan ribuan terima kasih pada relawan Satlakar dan SKKL atas dedikasinya. Kedepan kita akan upayakan untuk peningkatan kesejahteraan,” ujar Idris. Terakhir, sarana dan prasarana turut menjadi acuan atau pedoman dalam menyusun anggaran atau rencana kerja. Sebagai contoh, untuk menambah sapras pada Dinas Pemadam kebakaran, akan dibeli mobil Dakar melalui e-catalog.