DepokNews—Ketua Komisi VI DPRD Jabar, Imam Budi Hartono (IBH) mengklaim bahwa duetnya dengan Wali Kota Depok Muhamma Idris cukup komplementer dalam menggaet pemilih lintas usia. Ia merasa, duetnya dengan Idris cukup memberikan variasi paket figur.

“Pak Idris kan seorang kyai, sementara kan saya style-nya anak muda, mungkin lebih banyak bergerak di bidang anak muda dan kemasyarakatan. Ya biasa saling menutupi untuk mendulang suara,” ungkap Imam. Selasa (4/8/2020)

“Beliau (Idris) kenapa memilih saya (sebagai calon wakil), karena saya bisa menutupi kekurangan beliau dalam hal ini. Pak Idris melihat peluang berdampingan dengan saya lebih mudah memenangkan Pilkada 2020,” tambahnya.

Imam mengaku sudah 99 persen melaju mendampingi Idris di Pilkada Depok 2020. Ia mengaku tinggal menunggu waktu kurang lebih satu minggu sebelum resmi berpasangan dengan Idris,” Tinggal menunggu lampu hijau untuk mendampingi Mohammad Idris melaju di Pilkada Depok 202,” katanya.

Pria yang akrab disapa IBH ini berharap pasangan Idris-IBH sanggup meraup sebanyak-banyaknya suara pemilih dengan latar belakang identitas “asli Depok” dan etnis Jawa.

“Pak Idris kan asalnya dari Depok asli, sementara kan saya orang Jawa,” ujar Imam.

“Jadi antara ‘suku Depok’ sebanyak 37 persen (di Kota Depok) dan suku Jawa 35 persen bisa diraih suaranya,” tambahnya.

Latar belakang etnisitas yang diharapkan mampu memikat banyak pemilih, Proses yang masih belum selesai ialah kesepakatan di tingkat pengurus pusat partai-partai yang tergabung dalam Koalisi Tertata, yakni Demokrat, PAN, dan PPP. Di luar kubu PKS-Tertata,