Depok Bebas PCC, Tapi Sayang Saat Razia Obat Ditemukan Ini…

Posted on
DepokNews — Kota Depok bebas PCC, hal tersebut diumumkan setelah menggelar razia obat keras. Razia obat keras tersebut dilakukan menyusul kasus tewasnya sejumlah pelajar di Kendari, Sulawesi Tenggara, akibat mengonsumsi obat keras jenis paracetamol cafein carisoprodol (PCC).

Oleh karena itu, aparat gabungan dari Satres Narkoba Polresta, Dinas Kesehatan, Satpol PP dan Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Depok menggelar razia obat keras di sejumlah tempat di wilayah Kota Depok pada Jumat (15/9/2017) .
Namun sungguh disayangkan, dalam razia yang digelar aparat gabungan di Depok, memang tidak ada PCC yang ditemukan. Akan tetapi, petugas gabungan menemukan Dumolid yakni obat yang beberapa waktu lalu membuat aktor Tora Sudiro harus berurusan dengan polisi.

“Kami setelah menyisir beberapa tempat, kami menemukan DumolidDumolid itu seperti yang dikonsumsi oleh salah seorang artis yang beberapa waktu lalu diamankan di wilayah Jakarta,” kata Kasatres Narkoba Polresta Depok, Komisaris Malvino Edward Sitohang.

Dumolid menjadi satu-satunya jenis obat yang disita dari razia tersebut. Dia menyatakan disitanya Dumolid disebabkan karena obat tersebut tergolong sebagai obat keras.

Dumolid merupakan jenis obat keras yang untuk mendapatkannya harus atas persetujuan dokter. Tapi tadi kami temukan obatnya ini dijual secara bebas,” ujar Malvino.

Dirinya menambahkan kalau informasi mengenai adanya razia obat keras di Depok diduga telah bocor. Akibatnya, banyak apotek yang tutup saat aparat melakukan penyisiran. Dalam kegiatan tersebut, aparat gabungan terbagi menjadi dua tim yang menyisir wilayah timur dan barat Kota Depok.

Khusus tim wilayah timur, daerah penyisiran dilakukan mulai dari Jalan Kemakmuran, Jalan Proklamasi, Jalan Keadilan, Jalan Kejayaan, Jalan Bahagia, Jalan Tole Iskandar, dan berakhir di Jalan KSU.

Meski wilayah yang disisir cukup luas, terpantau hanya ada dua apotek yang bisa dirazia oleh aparat gabungan. Satu apotek berlokasi di Jalan Keadilan, dan satu lagi di Jalan KSU.

“Depok ini kan kota kecil, jadi ketika kami akan melakukan kegiatan seperti ini, kemungkinan informasinya sudah menyebar,” tandasnya.

Area lampiran