Foto: Penandatanganan berita acara perubahan RPJMD Tahun 2016 oleh Ketua DPRD Kota Depok, Hendrik Tangke Alo disaksikan oleh Walikota Depok, Mohammad Idris.

2020 NJOP Akan Kembali Naik, Begini Kata Idris

Posted on 13 views
DepokNews — Pada tahun 2020 Walikota Depok, Mohammad Idris menyatakan bahwa NJOP akan dinaikkan kembali. Apabila NJOP tidak dinaikkan, pemerintah tidak akan bisa mencapai target PAD di atas 10 persen. Hal tersebut dipengaruhi dengan penurunannya Target PAD yang semulanya 15,6 persen menjadi 9,25 persen. Maka dari itu, pada 2020 prediksi target PAD bisa mencapai 14 persen.

Dirinya juga mengatakan bahwa pemerintah sangat bergantung pada BPHTB. Dikatakannya,  70 persen PAD Depok berasal dari pajak, 60 persen pajak tersebut berasal dari PBB dan BPHTB.

Alumni Gontor itu menambahkan, BPHTB saat ini berkurang karena transaksi jual beli tanah maupun bangunan berkurang. “Silahkan tanya lurah-lurah, tidak seperti dahulu, seperti Beji Timur sudah tak ada lagi transaksi jual beli tanah. Di sinilah terjadi pengurangan prosentasi,” ujarnya, Rabu (18/10/2017).

Sementara itu, menurunnya target PAD  berdampak pada pendapatan sebesar kurang lebih Rp 50 miliar per tahun nya. Dikarenakan melihat kondisi di lapangan dan pengurangan dana perimbangan dari pemerintah pusat. Sehingga pihaknya tidak berani untuk menargetkan tinggi. Jika dipaksakan PAD naik di atas 10 persen, itu akan berpengaruh pada perencanaan dan belanja.

“Artinya, ketika kami telah menentukan belanja pada tahun ini sekian, ternyata tidak tercapai. Ini tentu akan banyak belanja-belanja yang harus dihapus, belanja yang mana yang harus dihapus? Ini tentu akan menjadi pedebatan panjang,” tandasnya.